Monday, January 17, 2011

“Dasar Raja Jale”

SEKALI lagi, masalah jale alias amplop bisa merekatkan persahabatan, tapi juga bisa merenggangkan pertemanan sesama wartawan. Tapi, lebih sering gara-gara masalah satu ini, teman bisa jadi musuh.

Kok bisa? Tidak percaya? Mari kita dengan curhatan si Endut berikut ini;

Ceritanya begini. Pagi itu datang info akan ada demo di halaman pemerintah kabupaten. Si Endut dan teman-teman wartawan lainnya merapat untuk liputan.

Tak lama kemudian, demonstran datang. Intinya, pendemo ingin mengritik pimpinan pejabat terkait perilaku oknum pejabat yang konon kabarnya suka dugem.

Demonstran minta pimpinan pejabat pemerintah mencopot anak buahnya yang nakal itu, bukan malah membelanya. Ramai deh suasana demonya....

Singkat cerita, setelah demonstran pergi, sejumlah wartawan, baik yang senior maupun yunior, termasuk si Endut, memutuskan untuk konfirmasi ke pimpinan pejabat.

Dari sekian wartawan yang kumpul di ruang pimpinan pejabat, ternyata ada satu wartawan yang tidak hadir. Dia adalah seorang yang senior sekali. Ngatimin Bin Ngatiman Ngabdul Ngalor Ngidul.

Di kalangan teman-teman, Ngatimin dikenal seorang wartawan yang jago mencari jale. “Kagak pernah mau liputan tanpa jale, kalau ada TKP paling juga cuma cloning berita. Tapi kali ini lain ceritanya. Dia mendadak berubah lho,” kata si Endut.

Usai jumpa pers para jurnalis pun bubar. Mereka keluar satu persatu dari ruang pimpinan pejabat. Tampak di luar ada Ngatimin. Melihat temannya baru keluar ruangan, dia bertanya ke Endut.

“Heh, tong, (panggilan buat anak pria) dari mane luwww?”

“Abis nemuin bapak bang ama anak-anak,” kata si Endut.

“Lho kok luww kagak ngasih tau gue,” kata Ngatimin sambil sedikit emosi.

“Lho emang kenapa bang?” jawab Endut pura-pura bego. Padahal, Endut tahu jalan pikiran si Ngatimin. Ngatimin pikir bisa dapat amplop dari pimpinan pejabat.

“Lho Tong, luww kan tahu bikin berita kan mesti berimbang, aktual dan faktual. Kalau sekarang gue gak konfirmasi dengan yang bersangkutan gimana berita gw bisa berimbang…?!!” ujarnya dengan gaya wartawan idealis.

Dalam hati, si Endut bilang: “Ya elaaah. Ngatimiin, Ngatimin sok idealis banget sich luwww jadi orang. Biasanya juga gak pernah ngomongin aktual dan factual kalau lagi bikin berita. Dikiranya kita dapet jale kali dari pejabat. Dasar raja jale.”

Tentu saja si Endut hanya berani bicara dalam hati saja. Dia juga agak takut dengan Ngatimin yang terkenal galak itu.

Setelah itu, si Endut pergi. Si Ngatimin sendiri juga langsung pergi dengan wajah kusut. “Takut beritanya gak berimbang kali, hahaha…” kata Endut dalam hati.

Sejak itu, Ngatimin yang dijuluki raja wartawan amplop itu tidak pernah lagi menegur-negur si Endut dan teman-temannya.

6 comments:

criminallanguagelab said...

asli ngakak....
:))

Inin said...

hahahaha... Nda solider ini...


Lanjut Ndan

eri said...

hehehe... di mana-mana jale is number one. kalo di Padang, jale ini berasal dari kata 'jala' yang dibacakan dengan logat betawi gan:) jala berfungsi untuk menangkap ikan di sungai atau empang:))

Siswanto said...

crime: ngakaklah sebelum ngakak dilarang. wkkw
inin: tenang, masih banyak kesempatan bersama nin. ehhehe
eri: jale is the best. ri, share istilah2 baru dong yak

chos said...

WKWKWKWKWKWKWKWKWKWKWKWKKKKKWWKWKWK..................PARAH BGT TONG2....

Siswanto said...

siap perintah, tong